Tirta Empul, Pura Air Suci yang Banyak Dikunjungi Wisatawan di Bali - inphedia.id

Header Ads

TOPIK

Tirta Empul, Pura Air Suci yang Banyak Dikunjungi Wisatawan di Bali

Tirta Empul, salah satu tempat yang wajib kamu kunjungi jika liburan di Bali. Pura Tirta Empul banyak dikunjungi para wisatawan, baik dari mancanegara maupun wisatawan domestik.

INPHEDIA.ID - Pura Tirta Empul merupakan pura yang terdapat kolam suci yang indah, terletak di Desa Manukaya, Kecamatan Tampaksiring, Kabupaten Gianyar, Provinsi Bali, Indonesia. Untuk menuju lokasi, kamu harus menempuh jarak sekitar 36 kilometer dari Kota Denpasar dengan waktu tempuh lebih kurang sekitar 1 jam perjalanan.

Tirta Empul, salah satu tempat yang wajib kamu kunjungi jika liburan di Bali. Pura Tirta Empul banyak dikunjungi para wisatawan, baik dari mancanegara maupun wisatawan domestik. Di pura ini terdapat mata air dan juga digunakan oleh masyarakat pemeluk agama Hindu untuk permandian dan memohon tirta suci.


Untuk jalur pariwisata di Bali, Tampak Siring biasanya digunakan sebagai jalur persinggahan wisatawan yang telah berkunjung ke daerah objek wisata Ubud, seperti objek wisata Sawah Terasering Tegalalang, atau wisatawan yang telah datang dari tempat wisata Kintamani, menuju ke kawasan tempat wisata di Bali selatan.


Satu hal yang perlu kamu ketahui, Pura Air Suci Tirta Empul ini terletak tepat di bawah Istana Kepresidenan Tampaksiring. Dibangun pada tahun 1957 oleh Presiden Republik Indonesia (RI) pertama, Soekarno. Bersama dengan Istana Kepresidenan, Pura Air Suci Tirta Empul menghadirkan pesona pemandangan menarik yang dapat kamu lihat.



Sebagai pusat Petirtaan atau tempat mandi, untuk menjelajahi seluruh lokasi Tirta Empul cukup kompleks dan dibutuhkan setidaknya 30 menit sampai satu jam. Sama seperti di pura dan tempat suci lainnya di sekitar pulau ini, kamu perlu memakai 'sarung' sebelum memasuki tempat itu. Sarung tersedia di pintu masuk pura dan bisa disewa dengan memberi sumbangan kecil.


Begitu kamu memasuki pura, kamu akan berjalan melewati gerbang batu besar (dikenal sebagai Candi Bentar). Di ujung halaman ada Candi Bentar yang lain dibangun di dinding yang mengarah ke halaman tengah.


Gerbang ini dijaga dengan ukiran patung-patung besar dua Dwarapala atau wali yang diberi warna keemasan. Di bagian atas gerbang terdapat ukiran Kala yang sangat berbeda dengan ukiran Kala lainnya di tempat lain karena memiliki taring yang menempel ke atas dan sepasang tangan dengan tangan terbuka.

Memasuki halaman dalam, kamu akan sampai di daerah 'Jaba Tengah' yang merupakan area utama pura. Mata air suci di sini menggelembung ke kolam besar sejernih kristal di dalam kuil dan menyembur keluar melalui 30 tangkai air ke dua kolam pemurnian suci. 


Penganut agama lokal Bali dan Hindu berdiri dalam antrean panjang di kolam yang menunggu untuk mencelupkan kepala mereka ke bawah corong air dalam ritual pemurnian yang dikenal sebagai 'melukat'.

Pemandi mulai dari kolam mandi di sisi kiri berdiri sampai ke pinggang di bawah corong air pertama. Begitu mereka telah membersihkan diri di bawah corong pertama, mereka bergabung dengan antrian berikutnya. Proses ini dilanjutkan sampai mereka membersihkan diri di bawah setiap corong air. Namun, ada dua corong  yang dimaksudkan hanya untuk membersihkan orang mati dan dilarang digunakan oleh orang yang hidup untuk ritual 'melukat'.

Di belakang kolam pemurnian adalah bagian terakhir dari Pura Air Suci Tirta Empul, yang disebut Jeroan. Sebagian besar diabaikan oleh wisatawan, jeroan atau halaman dalam adalah tempat yang menyenangkan untuk dikunjungi dan bersantai setelah hiruk-pikuk kolam pemurnian. Di sinilah orang datang untuk berdoa.

Bagian depan halaman didominasi oleh mata air besar yang mengisi kolam pemurnian.  Sumber air dipenuhi ganggang hijau dan ikan kecil berenang di antara alang-alang. Di belakang mata air terdapat tempat suci Hindu yang besar. Tempat-tempat suci itu didekorasi dengan cerah, yang kontras dengan pakaian putih orang Bali yang datang ke sini untuk berdoa.

Ketika kamu keluar dari Tirta Empul, kamu melewati kolam besar yang berisi ikan koi. Bagian pura ini berdinding di keempat sisi dari kompleks lainnya, yang memberikan suasana tenang dan santai. Ikan koi yang gemuk berenang dengan malas di kolam menunggu makan mereka selanjutnya.

Tirta Empul didedikasikan untuk Wisnu, dewa air Hindu. Sebuah prasasti menunjukkan bahwa pendirian pura ini ada pada tahun 926 M. Dalam bahasa Bali, Tirta Empul yang diterjemahkan berarti air mengalir keluar dari bumi, yang karena alasan inilah Tirta Empul dianggap sebagai mata air suci.

Pura Tirta Empul mencakup tempat suci bagi Siwa, Wisnu, Brahma, dan juga satu untuk Indra dan Gunung Batur. Ini dianggap salah satu dari lima atau enam kuil paling suci di seluruh Bali dan dianggap sebagai salah satu sumber air suci di Bali, dan yang lainnya adalah Pura Ulun Danu di Danau Beratan.

Orang Bali percaya, penciptaan Tirta Empul melibatkan legenda pertempuran epik antara raja yang kuat dan sakti bernama Mayadenawa dan Dewa Indra. Mayadenawa memiliki kekuatan spiritual untuk mengubah dirinya menjadi bentuk apapun yang ia inginkan. Tapi, dia menjadi ceroboh dengan kekuatannya dan menggunakannya untuk sihir hitam.

Seorang pendeta bernama Sang Kulputih berdoa kepada Dewa Indra untuk mengakhiri raja jahat tersebut. Indra dan tentaranya berhasil mengalahkan pasukan Mayadenawa, dan meninggalkan raja yang jahat itu dan apa yang tersisa dari pasukannya mengajukan diri ke kehidupan mereka.

Kemudian, Mayadenawa menyelinap ke kamp Indra saat tentara tidur. Dia menciptakan kolam yang indah namun beracun yang akan diminum tentara setelah terbangun. Saat Mayadenawa merayap masuk ke dalam kamp, dia berjalan di sisi kakinya agar tidak meninggalkan jejak kaki -- Hal ini diyakini sebagai asal mula nama 'Tampak Siring' yang diterjemahkan sebagai 'tapak miring'.

Di pagi hari Indra terbangun,  menemukan banyak anak buahnya tewas dan sebagian lagi sakit dan sekarat. Pada saat itulah, melalui kekuatannya yang luar biasa Dewa Indra menusuk tanah dengan tongkatnya, menciptakan sumber penyembuhan air suci yang kemudian dikenal sebagai Tirta Empul.

Mengetahui rencananya telah gagal, Mayadenawa dengan panik mencoba mengubah dirinya menjadi berbagai makhluk yang berbeda namun tidak berhasil karena Indra terus mengejarnya. Ketika akhirnya dia mengubah dirinya menjadi batu besar, Indra membusurkan anak panahnya dan akhirnya membunuh raja yang jahat itu.

Darah Mayadenawa yang menyembur dari batu itu diyakini telah membentuk Sungai Petanu, dan selama berabad-abad sungai itu dikutuk membuat beras tumbuh dengan cepat, namun memiliki bau yang mengerikan dan tercemar darah. Orang Hindu Bali memperingati kematian Mayadenawa setiap 210 hari dalam kalender tradisional Bali sebagai hari ketika Kebajikan menang atas kejahatan dalam upacara yang disebut Galungan. (PSW.IND/*)

No comments

Siapapun boleh berkomentar, tetapi secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab individu komentator seperti yang diatur dalam UU ITE (Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik).